Misteri Asal-usul Bulan: Teori-Teori Pembentukannya

Misteri Asal-usul Bulan

lokabaca.com – Bulan, objek terbesar di langit malam, telah memikat pengamat selama jutaan tahun. Budaya menganggapnya sebagai dewa, dengan kisah tentang keajaiban, kekuatan, dan peranannya dalam mengubah manusia. Kini, kita telah pergi ke Bulan dan berencana kembali pada tahun 2025 melalui program Artemis NASA. Meskipun telah mempelajari batu-batunya, asal-usul Bulan masih bersifat spekulatif. Berikut adalah perkiraan misteri Asal-usul Bulan.

Ko-akresi: Bulan dan Bumi Terbentuk Bersama-sama

Ko-akresi adalah salah satu dari tiga set teori lama yang menggambarkan bagaimana Bulan terbentuk. Teori ini menyatakan bahwa Bulan dan Bumi terbentuk pada saat yang sama dari cakram akresi primordial aliran seperti cakram gas, plasma, debu, atau partikel di sekitar objek astronomi yang perlahan runtuh ke dalam dirinya sendiri yang akan membantu menjelaskan kesamaan geologis antara keduanya. Gas dari awan tersebut mengembun menjadi materi dan puing-puing yang di tarik untuk melekat pada salah satu atau kedua objek ini. Bumi berhasil menarik lebih banyak materi dan meningkatkan massanya. Dari kedua objek tersebut, massa Bumi memungkinkannya untuk memiliki gaya gravitasi yang dominan, dan Bulan mulai mengorbit Bumi. Namun, para kritikus mencatat bahwa model ini gagal menjelaskan momentum sudut Bulan saat ini di sekitar Bumi.

Pemisahan Bumi Menciptakan Bulan

Dalam satu set teori pembentukan Bulan awal salah satunya berasal dari pikiran Sir George Darwin, seorang astronom Inggris dan putra dari ahli alam Charles Darwin dipercaya bahwa Bumi pernah berputar dengan sangat cepat sehingga pecahan material terlempar dari permukaannya. Pecahan material ini kemudian di yakini mengembun menjadi Bulan. Meskipun teori pemisahan ini tampak meyakinkan karena komposisi mantel Bumi dan Bulan yang mirip teori tersebut akhirnya pudar seiring waktu karena tidak ada yang dapat menemukan kombinasi sifat yang tepat untuk proto-Bumi yang berputar yang akan menghasilkan jenis proto-Bulan yang tepat. Lebih spesifiknya, para ilmuwan tidak percaya bahwa Bumi dapat berputar cukup cepat untuk melemparkan pecahan dirinya sendiri. Selain itu, hingga saat ini tidak ada bukti dari peristiwa berputar dengan cepat seperti itu di Bumi atau Bulan.

Baca Juga:   Cara Cek Penerima Kartu Indonesia Pintar

Penangkapan: Bumi Menangkap Bulan yang Melintas di Orbitnya

Sebuah set teori lama lainnya menyatakan bahwa Bulan bisa saja terbentuk di tempat lain dalam tata surya ini namun di luar pengaruh gravitasi Bumi. Beberapa ilmuwan berpikir bahwa Bulan bahkan mungkin berada di bawah kendali planet lain untuk sementara sebelum akhirnya lepas. Menurut teori ini, Bulan melewati Bumi pada suatu waktu. Jaraknya sangat dekat sehingga Bumi dapat menangkapnya di dalam orbitnya. Meskipun planet lain, seperti Mars, di yakini telah menangkap asteroid kecil yang kemudian menjadi bulan de facto, ilmuwan masih belum dapat memahami mekanisme di balik bagaimana Bumi dapat menangkap Bulan dan memaksa kecepatan Bulan melambat cukup untuk tetap berada dalam orbit. Selain itu, teori penangkapan ini mulai kehilangan popularitas setelah di temukan bahwa Bumi dan Bulan memiliki kesamaan geologi satu sama lain.

Sisa-sisa Tubrukan Theia Menyatukan Menjadi Bulan

Teori pertama dari tiga teori yang bergantung pada tabrakan keras antara planet berukuran Mars yang disebut Theia dengan Bumi, variasi ini berasumsi bahwa Theia terdiri dari bahan yang berbeda, mungkin lebih lemah, daripada Bumi. Saat Theia menabrak, Bumi tetap relatif utuh. Theia pecah, dan pecahan-pecahan yang tersisa akhirnya menyatu menjadi Bulan. Meskipun teori ini menarik, teori ini tidak dapat di terima karena Bumi dan Bulan terdiri dari unsur-unsur yang serupa (silikon dan oksigen, khususnya) dalam konsentrasi yang serupa pula.

Dampak Theia Menciptakan “Synestia”

Bagaimana jika Theia menabrak proto-Bumi yang masih muda dengan begitu keras sehingga kedua objek tersebut menguap? Beberapa ilmuwan mengusulkan bahwa awan berbentuk donat yang aneh yang disebut synestia dapat terbentuk akibat dampak tersebut. Mereka berpendapat bahwa struktur ini dapat berfungsi seperti mangkuk pengaduk yang berputar, yang mencampur rata unsur-unsur kimia yang terdapat dalam masing-masing objek. Seiring waktu, material di bagian luar synestia akan menyatu menjadi Bulan, sementara sisanya akan menyatu menjadi Bumi.

Baca Juga:   Pengertian Proposal: Definisi, Tujuan, dan Unsur Utama

Tabrakan Dua Benda yang Serupa

Dalam skenario ini, Theia masih menabrak Bumi, tetapi tidak menguap, dan serpihan dari dampak tersebut masih menyatu menjadi Bulan. Yang unik dari teori ini adalah bahwa material yang membentuk Theia ternyata sama dengan material yang membentuk Bumi. Tak ada masalah, bukan? Jadi pertanyaannya adalah: bagaimana Theia terbentuk? Mungkin baik Theia maupun Bumi terbentuk di sisi yang berlawanan dari cakram akresi yang sama (yang materialnya tersebar merata). Kemudian, sesuatu mengganggu orbit Theia di sekitar Matahari dan menyebabkannya menjauh dari lokasi semula, yang pada akhirnya mengakibatkan Theia menabrak Bumi.

Hipotesis Dampak Ekstraterestrial Ganda

Dalam teori ini, Bumi pada awalnya di yakini telah di landa oleh beberapa dampak. Setiap benturan di duga telah menciptakan puing yang akhirnya menyatu menjadi bulan kecil. Kemudian, bulan-bulan kecil ini bergabung satu sama lain untuk membentuk Bulan. Hipotesis ini unik karena tidak bergantung pada satu “bukti utama”. Ini memungkinkan beberapa peristiwa untuk secara bertahap membentuk Bulan. Model ini mencatat bahwa cakram terbentuk dalam beberapa jam setelah benturan dan menguap menjadi bulan kecil dalam beberapa ratus tahun. Pada 2017, ilmuwan Israel usulkan gagasan ini, menyatakan dampak berkecepatan tinggi dapat membentuk Bulan. Namun, mekanisme penggabungan bulan kecil masih perlu di jelaskan.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah menjelajahi beberapa teori yang berkaitan dengan Misteri Asal-usul Bulan. Meskipun penelitian dan studi yang mendalam telah di lakukan, masih ada banyak misteri yang mengelilingi pembentukan Bulan. Ko-akresi, pemisahan Bumi, penangkapan, sisa-sisa Theia, dan hipotesis dampak ekstraterestrial ganda adalah beberapa teori yang telah di ajukan untuk menjelaskan fenomena ini.

Baca Juga:   Materi BK Kelas 7: Menggali Potensi dan Membangun Masa Depan Gemilang!

Setiap teori memiliki keunikan dan tantangan sendiri dalam menjelaskan bagaimana misteri asal-usul Bulan terbentuk. Meskipun begitu, penelitian dan eksplorasi lebih lanjut akan terus di lakukan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang asal-usul Bulan.

Dalam beberapa dekade terakhir, kita telah mencapai kemajuan yang signifikan dalam mempelajari Bulan, termasuk misi pendaratan manusia di permukaannya. Namun, masih ada banyak yang harus di pelajari dan di pahami tentang Bulan yang terus memikat kita dengan keindahannya di langit malam. Dengan terus menggali lebih dalam, mungkin suatu hari nanti kita akan memperoleh jawaban yang pasti tentang misteri asal-usul Bulan yang telah menginspirasi manusia selama berabad-abad.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *