Sang Ahli Kimia yang Menciptakan Bubuk Mesiu Tanpa Asap

Bubuk Mesiu Tanpa Asap

lokabaca.com – Artikel ini mengisahkan tentang seorang ahli kimia berani yang sering terlupakan dalam sejarah, yaitu Sir James Dewar. Meskipun namanya kurang dikenal, dia adalah penemu termos dan bubuk mesiu tanpa asap yang revolusioner. Bersama dengan ilmuwan-ilmuwan lain di Royal Institution, Dewar menghadapi risiko untuk mengembangkan penemuan-penemuan gemilangnya. Mari kita telusuri perjalanan hidupnya yang menginspirasi dan mengungkap keberanian di balik eksperimen ilmiahnya yang luar biasa.

Memulai Penemuan Berani yang Mengubah Sejarah

Seorang pria bernama Sir Humphry Davy hampir membunuh dirinya sendiri ketika ia menghirup karbon monoksida untuk melihat efeknya. Michael Faraday hampir meledakkan tangannya saat menyelidiki sifat nitrogen trichloride. John Tyndall terpikat pada tantangan berbahaya mendaki pegunungan di Alpen, karena dia ingin memahami bagaimana gletser bekerja.

Mengambil risiko nyawa demi pengetahuan, ketiga ilmuwan ini dulunya menjadi profesor di Royal Institution di Mayfair. Namun, mungkin ilmuwan paling berani di gedung ini pada abad ke-19 adalah satu orang yang sering terlupakan. Namanya adalah Sir James Dewar. Ia meninggal satu abad yang lalu pada bulan ini. Selain sebagai penemu termos, ia juga pernah di kreditkan telah memenangkan Perang Dunia I.

Pernyataan tersebut memerlukan penjelasan lebih lanjut. Versi ringkasnya adalah bahwa Dewar menemukan cordite: pengganti mesiu tanpa asap yang di gunakan oleh tentara Inggris di parit-parit perang. Namun, kisahnya sedikit lebih rumit.

Menguak Sejarah Mesiu

Sejak abad ke-8 Masehi, bahan peledak rendah nomor satu di dunia (jenis yang di gunakan dalam senjata api, bukan untuk meledakkan sesuatu) adalah mesiu. Bahan ini di temukan oleh para pemuka agama Cina yang mencari eliksir kehidupan. Beberapa abad kemudian, mesiu di bawa ke Barat selama invasi Mongol. Sejak saat itu, mesiu telah di gunakan dalam pistol dan senapan.

Namun, mesiu memiliki masalah. Salah satunya adalah mengeluarkan asap, sehingga musuh Anda dengan mudah dapat mengetahui posisi Anda dan menembak balik. Penemuan-penemuan baru pada abad ke-19 memulai pencarian untuk “bubuk mesiu tanpa asap,” yang akan memberikan keuntungan penting bagi setiap pasukan dalam konflik. Pada tahun 1888, pemerintah Inggris membentuk kelompok bernama Explosives Committee untuk memastikan Inggris memimpin bidang tersebut. Kepalanya adalah Sir Frederick Abel, ahli kimia di Royal Arsenal. Peneliti utamanya adalah James Dewar.

Baca Juga:   10 Daftar Novel Romantis Gratis yang Akan Membuat Hatimu Meleleh!

Penemuan Cordite yang Revolusioner

James Dewar memiliki kepribadian yang bisa di bilang meledak-ledak. Seorang pria pendek dan gemuk, asal Skotlandia dari kelas pekerja, dia merusak pencernaannya pada awal kariernya saat meneliti penyakit asam urat, yang membuatnya selalu merasa tak enak perut. Ia tidak mentolerir familiaritas dari para karyawan. Seperti yang di ingat oleh salah satu karyawannya, ia sering kali “meledak dalam kemarahan.” Biografer-nya, John Rawlinson, menggambarkan Dewar sebagai seorang yang “sedikit memiliki teman dan banyak musuh.” Akibat kecelakaan masa kecil, dia bahkan berjalan pincang seperti tokoh antagonis dalam kisah Shakespeare.

Namun, apa pun yang Anda katakan tentang orang Skotlandia itu, dia adalah seorang ilmuwan eksperimental brilian yang mengejar penemuan dengan sedikit memperhatikan kesejahteraan pribadinya. Salah satu minat utamanya adalah penyulingan gas: membekukannya hingga mencapai suhu mendekati nol mutlak untuk mempelajari sifat-sifat yang berubah di bawah kondisi tersebut. Hal ini di lakukan meskipun beberapa gas, seperti etilena, menjadi sangat mudah meledak. Ketika di tanya tentang risiko-risiko ini, Dewar dengan tegas menjawab bahwa itu tidak mungkin di hindari.

Pada tahun 1886, di ruang bawah tanah Royal Institution, ia mengalami ledakan etilena yang membuatnya tidak berdaya selama berbulan-bulan. Setelah itu, bahkan sang pemberani Dewar menjauh dari penelitian suhu rendahnya. Namun, dua tahun kemudian, ketika dia di minta untuk bergabung dengan Explosives Committee untuk mencari bubuk mesiu tanpa asap, dia tidak ragu.

Alfred Nobel, yang kini di kenal sebagai pendiri penghargaan prestisius, adalah seorang ahli kimia sukses yang menemukan dinamit. Ketika Dewar menghubunginya, orang Swedia itu mengungkapkan bahwa dia sedang mengembangkan bubuk mesiu tanpa asap yang menjanjikan – terdiri dari kamper, nitroglycerine, dan nitroselulosa yang larut – yang dia sebut ballistite. Namun, formula itu belum sempurna.

Dewar mencobanya, dan menemukan bahwa bubuk itu tidak dapat diandalkan. Dia menyarankan perbaikan, yang tidak di pilih oleh Nobel, sehingga Dewar memulai eksperimen sendiri. Kebijakan yang berlaku saat itu adalah jika Anda menggunakan bentuk nitroselulosa yang tidak larut, senyawa itu akan menjadi terlalu tidak stabil. Namun, Dewar berani meragukan hal ini. Dia menemukan bahwa sebaliknya, hal itu berlaku sebaliknya. Inilah bahan yang hilang yang sangat penting.

Baca Juga:   Apa yang Dimaksud dengan Pidato Persuasif?

Cordite: Penemuan yang Mendobrak Monopoli Nobel

Dewar dan Abel memberinya nama “cordite” dan mengajukan paten mereka sendiri. Nobel sangat marah. Dia tidak mengetahui bahwa Explosives Committee mungkin mengembangkan pesaing untuk ballistite miliknya.

Ketika dia tahu bahwa tentara Inggris akan memilih cordite, dia menggugat. Di pengadilan, Dewar hampir meledak dalam kemarahannya. Dia dan Abel telah di tuduh serakah oleh masyarakat di koran-koran. Menurut laporan harian The Times tentang persidangan, sang Skotlandia menjawab pertanyaan “dengan sesuatu yang mendekati kehangatan.” Itu adalah eufemisme yang indah dalam bahasa Inggris abad ke-19.

Namun, Nobel kalah dalam kasus tersebut, banding berikutnya, dan persidangan di Mahkamah Agung Britania Raya. Ketika melihat paten Nobel untuk ballistite, yang dapat di lihat di British Library, patennya menyebutkan penggunaan “nitroselulosa yang sudah terkenal jenisnya yang larut.” Paten Dewar menyebutkan “berbagai jenis nitroselulosa yang tidak biasanya di kenal sebagai larut.”

Saya meminta Jane Hollywood, seorang pengacara paten di London, untuk melihat paten Nobel dan Dewar. Dia mengatakan bahwa keputusan-keputusan tersebut tampak “wajar.” Steven Campion, seorang ahli properti intelektual di British Library, mengatakan bahwa paten Nobel “terlalu sempit.”

Nobel harus membayar semua biaya kasus pengadilan. Dia menganggap Abel dan Dewar sebagai teman. Meskipun ballistite-nya di adopsi oleh tentara Swedia dan Italia, di antara yang lain, dia merasa jijik dengan pengkhianatan mereka. Menurutnya, tidak ada yang bisa di percaya, kecuali “anjing, yang kita beri makan dengan daging orang lain, dan cacing, yang kita beri makan dengan daging kita sendiri.” Nobel meninggal pada tahun 1896.

Sementara itu, berkat karyanya pada cordite, Dewar kembali bangkit. Ia kembali ke penyulingan gas, yang melibatkannya merancang cara untuk menjaga gas tetap dingin dan berbentuk cairan, dan ini mengarah pada penemuan termos. Pada tahun 1898, dia menjadi orang pertama yang berhasil menyuling hidrogen. Dia mendapatkan uang dari paten cordite, tetapi tidak sebanyak yang diharapkannya, karena dia dan Abel menyumbangkan pendapatan dari produksi Inggris kepada pemerintah. Tidak heran, ia kemudian di angkat sebagai ksatria pada tahun 1904. Dewar memenangkan hampir semua penghargaan ilmu pengetahuan eksperimental yang ada: Medali Davy, Medali Copley, Medali Franklin. Satu-satunya penghargaan yang selalu luput dari genggamannya adalah Nobel.

Baca Juga:   Contoh Soal Pilihan Ganda Al-Qur'an Hadits Kelas 2/II SD/MI Kurikulum Merdeka Beserta Kunci Jawabannya

Keabadian Melalui Karya

Pada tahun 1921, Adipati Newcastle memberikan penghormatan atas penemuan cordite oleh Dewar, yang “berperan besar dalam kemenangan Britania Raya dalam Perang Besar.” Dalam balasan Dewar menyatakan, “Karya saya telah menjadi kesenangan dan kebahagiaan mutlak bagiku. Saya tidak pernah berpikir untuk mendapatkan imbalan apa pun.” Dia melanjutkan dengan mengutip ayat dari Pericles karya Shakespeare. “Saya selalu menganggap kebajikan dan kecerdasan lebih besar dari kemuliaan dan kekayaan… Keabadian mengiringi yang pertama, menjadikan manusia sebagai dewa.”

Semakin saya mengenal para ilmuwan, semakin benar tampaknya ini. Seperti yang telah ditunjukkan oleh Dewar, begitu dia tertarik pada sesuatu, tidak ada yang bisa menghentikannya. Dia hanya ingin mencari solusi.

Dewar meninggal pada 27 Maret 1923. Jenazahnya disemayamkan di ruang makanannya, pemakamannya dipimpin oleh Uskup Worcester. Saya juga teringat padanya, setiap kali seseorang – seperti Stephen King dalam cerpennya “The Body” – menyebutkan “bau cordite.” Namun, ini hampir selalu salah. Cordite diproduksi dan digunakan mulai dari tahun 1890-an hingga akhir Perang Dunia II. Kemudian, cordite digantikan oleh senyawa lain, seperti propelan Senapan Militer yang Disempurnakan. Saya kira “bau IMR” tidak memiliki daya tarik yang sama.

Kesimpulan

Dalam perjalanan hidupnya yang luar biasa, Sir James Dewar telah meninggalkan warisan ilmiah yang tak ternilai harganya. Penemuannya, termos dan cordite, membawa kontribusi besar bagi dunia ilmu pengetahuan dan militer. Keteguhannya dan semangatnya dalam mengejar pengetahuan akan selalu diingat dan menginspirasi generasi berikutnya. Sebagai seorang pahlawan ilmiah yang tak terlupakan, kisah keberaniannya mengajar kita untuk tak pernah takut menghadapi risiko demi penemuan ilmiah yang menakjubkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *